Senin, 06 April 2015

Bagaimana Mengelola Kulit Berminyak Part 1

Dapatkan lebih banyak cahaya dan kurang bersinar dengan solusi kulit kliring dari dermatologists terkemuka.
Oleh Peter Jaret
WebMD Feature Diulas oleh Debra Jaliman, MD
WebMD Arsip
Minyak yang diproduksi oleh tubuh membantu menjaga kulit tetap sehat, tetapi akan ada terlalu banyak hal yang baik. Minyak berlebih dapat menyebabkan noda dan jerawat suar-up. "Untungnya, ada banyak cara untuk mengurangi sifat manis mulut," Andrea Cambio, MD, direktur medis dari Cambio Dermatology di Cape Coral, Florida, mengatakan. Strategi kulit yang jelas berkisar dari over-the-counter pembersih untuk lotion resep dan perawatan kosmetik.

Pembersih
Dermatologists setuju bahwa cara yang paling efektif untuk mengelola kulit berminyak adalah membersihkan wajah Anda baik pagi dan malam. "Selalu gunakan pembersih yang lembut karena sabun yang keras bisa memicu kulit untuk meningkatkan produksi minyak," April Armstrong, MD, asisten profesor dermatologi di University of California, Davis, mengatakan. Juga, berhati-hatilah dari banteng. Sebuah kain lap atau penggemar engah benar-benar dapat merangsang sekresi minyak lebih.

Jika pembersih wajah dasar tidak memotong kulit berminyak, cobalah produk yang mencakup asam seperti benzoil peroksida, asam salisilat, asam glikolat, atau asam beta-hidroksi. "Banyak produk yang mengandung asam ini dipasarkan sebagai jerawat produk perawatan wajah. Mereka bagus untuk orang dengan jerawat, tapi mereka juga baik untuk orang-orang yang masalah adalah hanya berminyak kulit," kata Armstrong. "Sejak beberapa bahan-bahan ini bisa menyebabkan iritasi, membeli ukuran kecil untuk melihat bagaimana kulit Anda merespon. Orang sering harus mencoba beberapa produk sebelum mereka menemukan satu yang terbaik untuk mereka." Cuci dengan air hangat, tidak panas, karena suhu ekstrim dapat mengiritasi kulit.

Toner
Dermatologists dibagi pada apakah sifat mengurangi minyak toner yang sah. "Aku bukan penggemar toner astringent karena mereka cenderung mengiritasi kulit dan dapat menyebabkan produksi minyak lebih," kata Cambio. "Namun, jika orang-orang seperti menggunakan mereka, saya sarankan menerapkan toner hanya pada area yang berminyak kulit, seperti dahi, hidung, dan dagu. Hindari menggunakan mereka pada daerah yang cenderung kering atau Anda cenderung untuk membuat patch kering pada kulit Anda. "

Itu nasihat perlu diingat untuk semua regimen perawatan kulit Anda. "Ada mitos bahwa beberapa orang memiliki kulit kering, beberapa orang memiliki kulit berminyak. Pada kenyataannya, kebanyakan orang memiliki kulit kombinasi, berminyak di beberapa tempat, kering pada orang lain," Ellen Marmur, MD, profesor dermatologi di Mount Sinai School of Medicine di New York, mengatakan.

Referensi:
http://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/acne/features/oily-skin

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Recent Posts

Unordered List

Text Widget

Pages

Sample Text

Diberdayakan oleh Blogger.

Ordered List